Perayaan Natal 2020 di Arab saudi di Masa Pandemi -->

Perayaan Natal 2020 di Arab saudi di Masa Pandemi

Sabtu, 26 Desember 2020, Desember 26, 2020

 


Republiknews.com – RIYADH, Bagi keluarga umat Kristiani di seluruh dunia perayaan Natal tahun ini memang terasa berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Karena, di tengah pademi Covid-19 ini mereka mengalami kesulitan untuk berkumpul bersama keluarganya. Apalagi, Kerajaan Arab Saudi saat ini tengah memperketat aturan dengan menutup semua penerbangan.


Arab Saudi telah memberlakukan pembatasan perjalanan sejak Maret lalu untuk mencegah penyebaran Covid-19 yang lebih luas. Meskipun Arab saudi mencabut sebagai larangan penerbangan pada 15 September lalu, tapi semua penerbangan internasional kembali ditangguhkan pada 20 Desember selama sepakan lantaran adanya virus Corona jenis baru yang muncul di Eropa. Dilansir dari republika.co.id.


“Sebagai seorang Kristen yang tinggal di Arab Saudi, saya merayakan Natal dalam kesendirian jauh dari keluarga,” ujar seorang ekspatriat Amerika yang bekerja di Riyadh, Jeruel Trinidad dilansir dari Arabnews, Jum’at (25/12/20).


Banyak keluarga Kristen yang berharap pandemi Covid-19 bisa terkendali pada Desember. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan tentang risiko peningkatan penularan Covid-19 selama musim liburan yang akan datang. Karena itu, para ahli menyarankan agar tidak melakukan perjalanan yang tidak perlu dan pertemuan keagamaan dalam ruangan.


Meskipun kecewa, banyak ekspatriat Kristen di Arab Saudi bertekad untuk memperingati acara tersebut sesuai protokol kesehatan. Seorang warga negara India yang berada di Riyadh, Berney James, mengakui bawah Natal tahun ini berbeda, tetapi dia tidak akan membiarkan pandemi meredam semangat untuk merayakan Natal.


“Ada banyak ekspektasi, tetapi juga kekecewaan terjadi saat ini karena pembatasan perjalanan di tengah pandemi. Namun demikian, kami mendekorasi rumah kami dan menyiapkan makanan bersama teman-teman,” katanya.


Sementara, seorang dosen bahasa Inggris di Universitas King Abdulaziz Jeddah, Lydia Diggs mengatakan bahwa dia ingin sekali menghabiskan Natal bersama keluarganya, tetapi baginya Natal tahun ini bisa dijadikan momentum untuk meningkatkan spiritualnya secara pribadi.  Dia pun mengapresiasi ucapan selamat Natal dari para mahasiswanya karena telah menciptakan lingkungan yang lebih ramah.


Kerajaan Arab Saudi memang telah berupaya untuk menginkatkan toleransi beragama. Pada Maret 2018 lalu, Putra Mahkota Mohammed bin Salman juga pernah mengadakan pertemuan pribadi di London dengan Uskup Agung Canterbury Justin Welby, di mana mereka membahas reformasi yang sedang berlangsung di Arab Saudi.


"Putra Mahkota membuat komitmen kuat untuk mendorong berkembangnya tradisi agama yang berbeda, dan untuk dialog antaragama di dalam dan di luar Kerajaan," kata kantor uskup agung.


Pada September 2019, delegasi pemimpin Kristen evangelis juga pernah mengunjungi Arab Saudi dan mengadakan pertemuan yang bertujuan untuk mempromosikan kerukunan antaragama. Kelompok yang dipimpin seorang penulis Amerika, Joel Rosenberg  diterima oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Pertemuan tersebut menekankan pada upaya untuk mempromosikan toleransi beragama serta untuk memerangi ekstremisme dan terorisme. (T.L)


Sumber: republika.co.id

TerPopuler