Iklan

Iklan

,

Iklan

Zulfadli Oyong Minta Pemkab Aceh Timur Jangan Tebang Pilih

Republiknews
Rabu, 02 November 2022, November 02, 2022 WIB Last Updated 2022-11-01T22:53:09Z


Republiknews.com, Aceh Timur - Kehadiran perusahaan ritel yang menjual berbagai macam produk rumah tangga yang dibutuhkan konsumen terutama masyarakat Idi Rayeuk, Aceh Timur dan sekitarnya disambut baik oleh salah satu anggota DPRK Aceh Timur, dari Fraksi Partai NasDem, Zulfadli yang akrab disapa Oyong.


“Kita menyambut baik kehadiran perusahaan ritel dengan brand asal Malaysia Mr DIY (do it your self) di Aceh Timur, karena kehadiran Mr DIY telah membuka lapangan pekerjaan bagi putra putri Aceh Timur, selain itu juga sebagai bentuk kemajuan daerah,” ungkap Zulfadli kepada media ini, Selasa (1/11/2022). 


Karena menurutnya, lapangan pekerjaan terbuka lebar untuk menampung tingginya angka pengangguran di Aceh Timur saat ini, kata Zulfadli, ia menyarankan Pemerintah Kabupaten Aceh Timur, juga diharapkan memberikan izin kepada mini market untuk membuka cabang dalam wilayah Kabupaten Aceh Timur, yang mana minimarket ini menjual berbagai macam kebutuhan pokok, seperti Indomaret, Alfamart, dan Alfamidi.


“Saya ingin mempertanyakan kepada Pemkab Aceh Timur apa beda Mr DIY, dengan perusahaan minimarket yang sama-sama menjual kebutuhan masyarakat. Jika Pemkab memberikan izin kepada Mr DIY, maka Pemkab juga harus memberikan izin kepada perusahaan minimarket untuk membuka cabang di Aceh Timur, kita melihat sepertinya Pemkab seperti pilih kasih, ada apa sebenarnya, Pemerintah harus sportif” ujarnya. 


Menurut informasi yang beredar dari dulu Pemkab Aceh Timur, tak memberikan izin kepada perusahaan minimarket untuk membuka cabang di Aceh Timur karena alasan akan berdampak buruk terhadap pedagang lokal.


“Lalu apa bedanya dengan perusahaan ritel yang diberikan izin, jika ditinjau dari segi dampaknya, ya tentu juga berdampak kepada pedagang lokal. Tapi jika ditinjau dari sisi ekonomi daerah, tentu kehadiran perusahaan ritel, dan minimarket di Aceh Timur, sangat baik untuk kemajuan perekonomian daerah dan membuka lapangan pekerjaan,” ungkap Oyong. 


Pemerintah Aceh Timur, sambung Oyong harus bekerjasama dengan investor untuk memajukan daerah dan membuka lapangan pekerjaan karena pemerintah memiliki keterbatasan dari segi kemampuan.


Sementara jika persoalan ini terus dianggap sepele, maka angka pengangguran terus membludak yang berpotensi meningkatkan kriminalitas.


Salah satunya solusinya, pemerintah jangan membatasi izin usaha bagi investor yang ingin menanam modal di Aceh Timur.


Tapi sebaliknya, pemerintah harus membuka peluang bagi investor untuk berinvestasi di Aceh Timur, sehingga menciptakan lapangan pekerjaan dan meningkatkan perekonomian daerah.


“Di Aceh Timur saat ini seolah-olah kemiskinan ini sudah tertutupi, seolah-olah masyarakat sudah berkehidupan mampu. Padahal pengangguran terus meningkat, lapangan pekerjaan di pemerintahan tidak tercover, karena itu pemerintah harus membuka peluang agar investor mau berusaha di Aceh Timur agar lapangan pekerjaan terbuka,” demikian putra asli Aceh Timur itu dengan menutup keterangannya.


pjt

Adv 1

i

Adv ll

Adv lll

ads iv

ads v

ads vi

ads xiii

ads vii