Iklan

Iklan

,

Iklan

Tinjau Langsung Lokasi Pelemparan Narkoba, Kadivpas Pastikan Lapas Mojokerto Aman

Republiknews
Selasa, 13 Desember 2022, Desember 13, 2022 WIB Last Updated 2022-12-13T12:37:40Z


Republiknews.com, MOJOKERTO – Eskalasi keamanan di lapas dan rutan menjelang momen natal dan tahun baru (nataru) terus meningkat. Salah satu contoh gangguan keamanan yang baru terjadi adalah aksi pelemparan narkoba dalam diaper di Lapas Mojokerto. Beruntung petugas lapas yang dipimpin Dedy Cahyadi itu berhasil menggagalkan aksi ilegal tersebut.


“Ini jadi salah bukti, segala cara akan dilakukan untuk menyambut euforia pad momen nataru,” ujar Kadiv Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Jatim Teguh Wibowo yang melakukan peninjauan lokasi pelemparan narkoba di Lapas Mojokerto siang ini (13/ 12)


Untuk itu, Teguh berpesan agar petugas lapas meningkatkan kewaspadaannya. Agar lebih optimal, petugas juga harus memanfaatkan CCTV untuk memantau setiap sudut lapas dan rutan.


“Apa yang diterapkan petugas Lapas Mojokerto sudah benar, CCTV dimanfaatkan dengan baik untuk menunjang tugas dan fungsi pengamanan,” pujinya.


Selain itu, Teguh juga memberikan arahan agar kalapas agar lebih perkuat petugas pos pantau atas. Termasuk juga melakukan secara intens kontrol keliling di tiap-tiap regu pengamanan. 


“Tolong tingkatkan kewaspadaan, situasi dan kondisi saat ini membuat ancaman gangguan kamtib akan lebih besar saat mendekati hari raya Natal dan tahun baru,” terangnya. 


Dan untuk siapapun yang terlibat, Teguh menegaskan tak akan pandang bulu dalam menerapkan sanksi. Petugas maupun warga binaan harus dihukum dengan sanksi yang berat. 


“Warga binaan yang terlibat segera masukkan straftcell dan register F, cabut semua hak bersyaratnya. Begitu juga kalau misalnya ada pegawai terlibat, hukumannya harus lebih berat,” tegasnya.


Seperti diberitakan sebelumnya, penyelundupan sabu dengan berat bruto 108 gram ke Lapas Kelas IIB Mojokerto digagalkan. Narkotika golongan I itu dibungkus popok bayi dan lakban hitam lalu dilempar ke atap masjid lapas.


Penyelundupan narkotika itu pertama kali diketahui sipir pada Jumat (9/12/2022) petang. Bungkusan hitam itu dilempar seseorang dari luar lapas, yakni dari jalan di sebelah barat ke genting masjid lapas.


Pemantauan pun terus dilakukan untuk menangkap basah penghuni Lapas Mojokerto penerima barang selundupan tersebut. Gayung pun bersambut. Keesokan harinya, Sabtu (10/12/2022) sekitar pukul 09.00 WIB, 2 warga binaan berpura-pura membersihkan tandon masjid.


Salah seorang narapidana berinisial S tepergok mengambil bungkusan warna hitam itu di atas masjid lapas. Aksi napi kasus curanmor ketika itu terpantau kamera CCTV Lapas Mojokerto. Petugas lapas pun bergegas menggeledahnya setelah ia turun dari atas masjid.


Selanjutnya petugas Lapas Mojokerto memeriksa S sekaligus membuka isi bungkusan tersebut. Kantong plastik hitam itu berisi diaper. Setelah dibuka, di dalamnya terdapat benda yang dibalut lakban hitam.


Ternyata benda yang dibalut lakban hitam itu narkotika jenis sabu seberat 100 gram. Barang haram tersebut dimasukkan ke dalam bungkus makanan ringan.


Usut punya usut, sabu itu dipesan warga binaan lain berinisial SS, narapidana kasus narkotika di Lapas Mojokerto. SS divonis 9 tahun penjara pada 2021 dan 8 tahun penjara pada Mei 2022. Ia meminta tolong S untuk mengambil sabu selundupan tersebut.


Barang bukti sabu telah dilimpahkan ke Satresnarkoba Polres Mojokerto Kota sejak Sabtu siang. Kini S dan SS ditempatkan di sel isolasi Lapas Mojokerto. 


{Redho}

Adv 1

i

Adv ll

Adv lll

ads iv

ads v

ads vi

ads xiii

ads vii