Iklan

Iklan

,

Iklan


Pelaku Jarimah Pelecehan Seksual Terhadap Anak Yatim di Peureulak Timur Kini Mendekam di Rutan Polres Aceh Timur

Republiknews
Selasa, 10 Mei 2022, Mei 10, 2022 WIB Last Updated 2022-05-11T05:20:49Z


Republiknews, Aceh Timur - Perangkat Desa Jeungki, Kecamatan Peureulak Timur pada, Sabtu, (07/05/2022) malam menyerahkan RW, (66) warga Kecamatan Peureulak Timur ke polsek setempat atas dugaan jarimah pelecehan seksual terhadap korban, sebut saja Bunga, (13), yang merupakan anak yatim warga Kecamatan Peureulak Timur. 


Setibanya di Polsek Peureulak Timur, dengan didampingi personil polsek membawa tersangka (RW) ke polres untuk diserahkan kepada piket Sat Reskrim Polres Aceh Timur. 


“Benar, kami telah menerima tersangka pelaku jarimah pelecehan seksual terhadap anak dengan inisial RW yang diserahkan perangkat desa Gampong Jeungki, Kecamatan Peureulak Timur pada, Sabtu, (07/05/2022) malam sekira pukul 23.00 WIB dan saat ini sudah kami lakukan penahanan terhadap tersangka,” ujar Kasat Reskrim Polres Aceh Timur AKP Miftahuda Dizha Fezuono, S.I.K., Rabu, (11/05/2022). 


Kasat Reskrim menyebutkan tersangka juga menjanjikan akan membelikan handphone untuk korban dan kejadian pelecehan seksual tersebut berlangsung sejak tahun 2021, setidaknya  telah terjadi tiga kali. 


Pada Sabtu, (07/05/2022) sekira pukul 08.00 WIB tersangka mendatangi ibu korban dan mengatakan bahwa Bunga sudah ditiduri oleh JT. 


“Mendengar keterangan dari tersangka, ibu korban kemudian menanyakan kebenaran informasi yang dikatakan oleh tersangka. Namun korban mengatakan yang meniduri dirinya bukan JT melainkan tersangka,” sebut Kasat Reskrim. 


Lebih lanjut Kasat reskrim mengatakan, mendengar pengakuan putrinya ibu korban merasa keberatan dikarenakan putrinya masih anak di bawah umur, kemudian ibu  melaporkan kejadian tersebut kepada perangkat desa. 


Dari laporan ibu korban, perangkat Desa Jeungki langsung mencari keberadaan tersangka dan setelah ditemukan tersangka diinterogasi oleh perangkat desa terkait peristiwa tersebut dan tersangka mengakui perbuatannya bahwa telah melakukan pelecehan seksual terhadap Bunga dan malam itu juga tersangka diserahkan kepada kami. 


Terhadap pelaku kami persangkakan Pasal 47 Qanun Aceh nomor 6 tahun 2014 tentang hukum jinayat dengan ancaman hukuman penjara paling lama 90 bulan.” Terang Kasat Reskrim Polres Aceh Timur AKP Miftahuda Dizha Fezuono, S.I.K. 


(Zbn86).

Iklan