Iklan

Iklan

,

Iklan

Meski Di Beritakan Berkali Kali Bimtek Aparatur Desa Kabupaten Aceh Timur Tetap Di Gelar Di Medan

Republiknews
Kamis, 04 Agustus 2022, Agustus 04, 2022 WIB Last Updated 2022-08-05T04:38:23Z


Republiknews, Aceh Timur--Kamis 4-8-2022, Bimbingan Teknis Aparatur Desa yang pelaksanaan di salah satu hotel megah wilayah Sumatera Utara oleh Lembaga Orientasi Masyarakat Madani Indonesia sudah memasuki tahap ke dua untuk Para Keuchik/Kades Kabupaten Aceh Timur.


Di tahap ke satu Bimtek keuchik kabupaten Acehbtimur di medan, sekitar tanggal 04 Juli 2022 yang lalu yang di ikuti sebanyak kurang lebih 77 Orang peserta telah selesai. dikalikan dengan satu peserta dianggar kan 6.000.000, jadi total angaran untuk 77 peserta sebanyak Rp. 462.000.000;.


Acara tahap ke dua Bimtek nya hari pada tanggal 4 Agustus 2022 dengan dugaan jumlah peserta nya mencapai 48 peserta  kepala desa/keuchik kabupaten Aceh Timur.


Informasi yang diterima awal nya menolak, namun kenyataan nya secara tiba-tiba para Keuchik kabupaten Aceh Timur sepakat untuk mengikuti Bimtek Di Medan dengan biayaya Rp. 6.000.000/satu orang peserta nya, dan untuk tahap ke 3 informasi yang diterima akan dilaksanakan pada tanggal 18 Agustus mendatang dengan lebih banyak peserta.


Aneh., apa sebenar nya di pikirkan para Kades/Keuchik ini sehingga akhirnya mengikuti saja apa yang di perbuat oleh orang dari luar daerah yang berdalih meningkatkan kapasitas pengetahuan Gampong.


Cara pelaksanaan Bimtek dengan anggaran yang fantastis di setiap pelaksanaan nya, bahkan diduga sampai Milyaran Dana Desa di kuras seperti beberapa bulan yang lalu, sekarang harus tergerus lagi Dana Desa yang dikucurkan oleh Pemerintah Pusat yang terkesan hamburkan dengan modus Bimtek. bahkan sampai Dua kali pelaksanaan nya dalam satu tahun ini.


Menurut Nana Thama, Ketua Bakorwascab Laskar Anti Korupsi Indonesia DPC Kabupaten Aceh Timur, menyesalkan dengan tingkah pola pikir Keuchik/Kades khususnya di Aceh Timur.


Mengapa tidak ada yang berani menolak Program Bimtek untuk Aparatur Desa yang banyak mengeluarkan anggaran tersebut, apalagi kondisi Gampong rata-rata saat ini masih memprihantinkan alias dibawah garis kemiskinan. Bila para keuchik menolak ikut Bimtek, mungkinkah masuk penjara, tidak kan,.! Tutur Nana Thama


Tidak masuk diakal, Nana Thama merasa heran dan berharap di Aceh Timur ada yang mampu mencegah acara Bimtek semacam itu, sehingga Dana Desa terus di gerogoti oleh orang dari luar Aceh Timur.


Saat di konfirmasi oleh awak Media ini, Ketua DPC APDESI Aceh Timur Syamsuar.SE menegaskan, diri nya tidak tahu menahu terkait Bimtek yang di Medan. coba di tanya sama Ketua Forum Keuchik/Kades dimasing masing kecamatan.


Rbn86.

Iklan


Iklan


iklan