Iklan

Iklan

,

Iklan

FAKSI : Dewan Jangan Baru Sibuk Kerja Pencitraan Pas Mau Pemilu Saja

Republiknews
Jumat, 18 November 2022, November 18, 2022 WIB Last Updated 2022-11-18T05:15:39Z


Republiknews.com, Aceh - Kordinator Front Anti Kejahatan Sosial (FAKSI) Aceh, Ronny H, mengkritik sebagian wakil rakyat yang diduga baru muncul kembali ke ruang publik dan sibuk pencitraan menjelang pemilu.


" Ini kan mau dekat pemilu bahkan sudah masuk tahun politik, mereka yang dulu dipilih, lalu dapat jabatan, kemudian seolah menghilang ditelan bumi,  nah kini mulai muncul lagi mencari simpati ke masyarakat, mulai pencitraan lagi dan sok paling peduli rakyat bak pahlawan kesiangan," ketus Ronny, Jumat 18 November 2022.


Dia menilai hal itu sangat tidak etis dilakukan pejabat negara, dan tentunya sangat melukai rasa keadilan bagi seluruh masyarakat, bahkan menciderai semangat demokrasi.


" Sudah menjadi rahasia umum, mulai dari DPRK, DPRA sampai DPD, DPR RI, meski tidak semuanya begitu, tapi banyak yang begitu lama tidak kelihatan orangnya di tengah masyarakat, seolah sembunyi bahkan menghilang, dan tidak jelas apa yang mereka kerjakan untuk masyarakat sejak terpilih, tapi anehnya pas mau dekat pemilu tiba - tiba nongol lagi bak pahlawan kesiangan  di tengah masyarakat atau pun di berbagai media," ungkap jebolan SMA 1 IDI itu.


Dia sangat menyayangkan amanat yang diberikan masyarakat selama ini disia - siakan oleh para pejabat yang duduk di kursi kekuasaannya, dan tak jarang dari mereka terkesan sembunyi dari masyarakat  yang membutuhkannya, bahkan diduga  hanya sibuk mengurusi kepentingan pribadinya saja.


" Contohnya saja di DPRK, itu nampak jelas palingan cuma dua bahkan tiga orang saja yang benar - benar bekerja dan sering terjun ke masyarakat dalam kondisi apapun sejak mereka terpilih, itu pun dari partai lokal, Partai Aceh, contohnya seperti Ahmad Lembeng (Panglima Asahan), M Yahya (Yahya Bohkaye),  yang jelas terbukti sering berbaur dengan masyarakat dan setiap kalangan, kalau yang lainnya entah bagaimana, entah mungkin kami yang tidak tahu atau tidak lihat?" ungkap Ronny.


" Jujur harus diakui, dua orang itu  memang bisa dibuktikan sejak awal terpilih mereka memang kerja, langsung terjun dan cepat tanggap terhadap berbagai persoalan masyarakat, bahkan mereka terjun langsung ke dalam banjir besar untuk menolong masyarakat,  bukannya seolah baru sibuk kerja dan pencitraan lagi pas mau pemilu saja," ungkapnya.


Ronny menilai, fenomena wakil rakyat yang kembali baru muncul ke tengah masyarakat jelang pemilu untuk meraih simpati agar dapat memperoleh kursi jabatan lagi pada pemilu yang akan datang adalah bentuk lain dari upaya pembodohan terhadap masyarakat, yang harus segera diakhiri.


" Ini jelas bentuk pembodohan, mereka terjun dalam pemilu dengan segepok uang, lalu menang dan menghilang, kemudian muncul lagi dengan segepok uang yang mungkin lebih banyak lagi untuk menang pada pemilu berikutnya,  ini jelas sangat merugikan rakyat yang menggaji mereka, tapi masyarakat justru tak menerima manfaat apa - apa dari keberadaan wakilnya di parlemen,  pembodohan seperti itu jelas harus segera diakhiri,' ketusnya lagi.


Menurut Ronny, fenomena mengandalkan materi untuk meraih jabatan jelang pemilu itu pun juga diduga telah menjadi trend dan contoh gampang bagi para kontestan politik yang seharusnya mengedepankan semangat pengabdian kepada masyarakat yang menjadi landasan atau substansi dari upaya meraih kekuasaan di negeri ini.


" Diduga  yang lain juga malah ikut - ikutan seperti itu, pas mau nyalon pemilu cukup ngandalin uang dan pencitraan saja untuk memperebutkan jabatan atau kekuasaan, tanpa berbuat ke masyarakat, tiba - tiba menang dan dinobatkan jadi pemimpin rakyat, parah enggak itu? tidak akan ada perubahan untuk rakyat kalau begitu caranya, dan kami memprediksi fenomena ini masih akan dipraktekkan para caleg atau kontestan politik lainnya pada pemilu yang akan datang," tegasnya


Namun Ronny berharap agar para wakil rakyat bisa  membuktikan kerja kerasnya untuk masyarakat pada sisa masa jabatan mereka, dan tidak baper pada kritikannya itu, sehingga terjadi perubahan yang diharapkan masyarakat.


" Kami berharap jangan ada dewan yang baper dengan kritikan, karena enggak semuanya seperti itu, apalagi masih ada sisa waktu untuk membuktikan kerja yang sungguh - sungguh untuk rakyat, yang penting jangan baru kerja atau pencitraan beberapa bulan lagi jelang pemilu nanti baru peduli rakyat seperti pahlawan kesiangan," pungkas alumni Universitas Ekasakti itu menutup keterangannya.


zbn86 pjt



Adv 1



Adv ll

Adv lll